Kekonyolan kemarin…

Ah finally bisa nulis lagi diblog ini. Tulisan ini curhat ala ala Abegeh labil, jadi yah kalo mau baca sih baca aja. oia tulisan ini sepertinya gak akan lama berada di blog ini karena pada saatnya nanti akan saya hapus itupun kalau inget…hehehehe.

Tulisan hari ini tentang kekonyolan yang terjadi kemarin (25/10). Ceritanya begini, di kantor saya ada program pengembangan karyawan yang memberikan kesempatan bagi karyawan ‘terpilih dan dipilih’ untuk ikut semacam short course, AYIM namanya, kependekan dari Asean Young Insurance Manager School. AYIM ini event yang diadakan tiap tahun oleh Singapore collage of insurance. Nah singkat cerita saya termasuk diantara mereka yang ‘beruntung’ untuk ikut AYIM ini. Event ke-6 ini diadakan di Phenompenh Cambodia, dan tiap tahun vanue akan berbeda beda bergantung negara mana yang jadi tuan rumah. Anyway saya gak akan bahas tentang AYIM ini lebih lanjut, saya cuman pengen cerita lebih ke kekonyolan yang terjadi saat keberangkatan saya ke event ini kemarin.

Jadi ceritanya kami peserta AYIM yang berjumlah 6 orang dari perusahaan kami ini harus kumpul di bandara Soetta jam 09.00 karena kita akan flight ke Kamboja jam 11.00 via changi dulu. Keadaan sangat normal, kami seperti biasa ikut antrian masuk untuk dapat boarding pass. Nah untuk dpt boarding pass inikan kami harus tuker tiket elektronik kami dan didata passport masing masing. Dan kekonyolan itupun terjadi. Passport saya tidak bisa dipakai untuk ke Kamboja, karena you know what masa berlaku passport saya kurang dari 6 bulan dimana tidak sesuai dengan regulasi yang udah ditetapkan oleh pemerintah kamboja. Dueerrr….lemes coy…lemes selemes lemesnya (lebay…hehe) pas si mba-mba pramugari bilang, “mas imam tidak bisa berangkat…”

Keringet dingin, mules, panik, campur aduk…duh kok bisa kelolosan gini yah. bukankah seharusnya hal ini udah dibertahukan jauh jauh hari. sama agen travel yang kami pakai??? sama maskapai juga???. oia sama tim HR yang provide program ini??? Arrrgggggghhh… (*_*) oke oke…nyalahin bukan prilaku yang bijaksana. Lebih baik fokus solusi saat ini lebih penting buat dilakuin.

Saya pun bertanya, kira kira ada solusi lain gak yang bisa ditempuh supaya selamat sampai Kamboja. “Baik mas imam, tunggu sebentar. saya coba tanyakan ke bagian administrasi dulu”. Fiuuhhh Ya Alloh semoga ada jalan keluarnya, kira kira begitulah gumaman saya dalam hati. Sembari mencoba untuk  tetap tenang atau lebih tepatnya pura pura tenang, temen temen serombongan mulai memberi semangat. mereka juga berharap kita bisa sama sama ke Kamboja, dan lakuin apa yang kita udah obrolin pas nunggu buat ambil boarding pass tadi. oke si mba-mba pramugari ini datang, dengan langkahnya yang tergesa tapi juga terbatas krn si mba ini pakai kebaya dengan kain yang membuatnya lebih ngga leluasa bergerak. ” Mas imam, mohon maaf sekali sepertinya tidak bisa berangkat. coba mas ke kantor Imigrasi, mungkin mereka ada solusi. syarat dari kita tetep sama mas, harus dengan passport yang masih berlaku.”

Ngehe…udah nunggu lumayan lama tapi tetep gak bisa flight. Fiiiuhhh. “Oke mba, saya coba. kantor Imigrasi di bandara dimana ya?”. si mba ini nunjuk ke arah kiri, ke plang tulisan ‘Kantor imigrasi’, sambill bilang, “itu mas, coba mas kesana aja dulu”. Astagfirulloh gini amat yah. Saya pun bergegas ke kantor imigrasi sambil ngegeret tas koper merah gede. Pas liat ke kantornya, lah tutup…gimana ini?. celingak celinguk, akhirnya liat bapak bapak pake seragam imigrasi, langsung saja saya bertanya tanpa pake ba-bi-bu lagi. “pak, saya ada masalah dengan keberangkatan saya. saya mau ke kamboja tapi passport saya udah mw abis 6 bulan lagi. dan ini jadi ga bisa masuk. solusinya gimana pak?” si bapak bapak berseragam ini ngejawab,”kita sih dari Indonesia bisa bantu mas keluar krn mas passportnya indonesia. tapi kalau masalah di imigrasi kamboja kita gak bisa bantu, paling dari sana harus pulang lagi ke indonesia. atau masnya bisa perpanjang passport dan itu perlu waktu 4hr kerja paling cepat”. Duaaarrrrr…makin lemes. udah ga ada tenaga lagi rasanya…ini ZONK abis…Konyol…rasanya gak mungkin untuk perpanjang passport, apalagi harus maksain pergi ke Kamboja jauh jauh cuman buat diusir balik ke Indonesia. Iyah mending cuman diusir lah kalau suruh mungutin ranjau dulu repot kan.

Sambil ngegeret koper yg somehow jadi berat banget yang pastinya bukan karena kopernya yang nambah berat, tp emang dasarnya saya yang udah hilang tenaga. saya datengin lagi tempat maskapai tadi. si mba mba pramugari menyarankan saya untuk cancel tiket, dan nanti bisa diurus proses refundnya sama kantor n agent travel. Setelah urusan pait itu beres, saya pun pamitan sama temen temen. Yah gimanapun,  mereka harus tetep berangkat ke sana. waktu nunjukin jam 10.00, sekitar sejam seberum flight. setelah prosesi perpisahan, saya pun lagi lagi ngegeret koper merah besar keluar bandara. Perih cuy. Disitu kadang saya  sedih  saya ngerasain kayak orang dieliminasi dari ajang ajang pencarian bakat (lebaayyy). Hahahaha. Dengan voucher taxi sisa, saya mutusin balik ke kosan, dengan si koper merah yang kali ini gak saya taruh di bagasi, tapi di samping kursi saya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s